24 September 2010

MUHASABAH PASCA RAMADHAN


Ramadhan semakin jauh meninggalkan kita. Wangiannya semakin hilang. Sekarang kita kembali kepada kehidupan harian kita yang penuh dengan dugaan dan cabaran. Dugaan dan cabaran yang dapat menggugat nilai-nilai ibadah Ramadhan yang telah kita semai sepanjang Ramadhan. Selama Ramadhan kita menghirup wangian ketaatan, ketepatan waktu, kesucian hati dan jiwa.

Soalan-soalan yang perlu kita ingatkan diri kita selepas kita mulai jauh meninggalkan Ramadhan adalah seperti adakahkah nilai-nilai tersebut masih kita terapkan ? Masihkah kita setaat pada waktu kita dalam bulan Ramadhan ? Adakah kita masih menjaga solat fardhu kita dengan baik ? Ibadah sunat pula masihkah kita kerjakan ? Bacaan al-Quran kita pula bagaimana ? Banyak lagi soalan-soalan yang perlu kita lontarkan kepada diri kita masing-masing.

Tanpa disadari memang, sedikit-demi sedikit ketaatan-ketaatan yang pernah kita kerjakan pada bulan Ramadhan mulai jauh dari kita. Solat yang biasa kita lakukan diawal waktu, sudah mulai kita tunda atau lambatkan. Solat fardhu yang biasanya kita lakukan secara berjamaah sudah mulai kita lakukan bersendirian. Solat sunat yang dahulu kita iringkan dengan solat-solat wajib kita entah kemana sekarang.. Bacaan al-Quran yang bersungguh kita khatamkan, tidak tahulah masihkah kita melantunkannya..

Tidak luput dari soalan kita adalah tentang penjagaan kualiti hati kita. Apakah kita masih menjaga hati kita daripada serangan virus-virus berbahaya yang dapat merosak dan melumpuhkannya ? Aspek inilah yang perlu sekali kita tekankan dan perhatikan. Sebab kesuciannya adalah kunci kejayaan amalan dan ibadah-ibadah kita. Hati adalah tempat pandangan Allah berlabuh pada kita.

Seorang penyair berkata,
Engkau ubati tubuh fanamu agar ia kekal
dan engkau biarkan hatimu yang kekal sakit menderita.
Oleh itu, mari kita ingatkan diri kita supaya jangan terlalu jauh lari dari nilai-nilai Ramadhan yang sudah kita amalkan. Kita berusaha menjaga fitrah kita agar sentiasa suci dan bersih. Semoga Allah menolong kita. Aminn.

Wallahu A'lam Bissawab wa Bihil Musta'an..

4 comments:

NiaNurani said...

salam perjuangan,

Ramadhan adlh bulan utk mentarbiyyah diri dlm melakukan amalan2 ibadat..Mudah-mudahan kita tidak menjadi manusia Ramadhani..yg hanya beramal di bulan itu saja..biarlah bulan ramadhan menjadi pemangkin utk kita beramal di bulan2 yg lain..:)

Firdaus Sulaiman said...

Ya, demikianlah harapan kita semua, semoga Allah s.w.t. memudahkan kita untuk mencapainya. Amin

omurice said...

alhamdulillah, ak masih lg mengamalkan zikir seperti ak amalkan di bulan ramadhan..namun ak masih belum kuat untuk bgn mlm2 tuk solat...moga di hari mendatang ak mampu lakukan nye...post yang baik...

Firdaus Sulaiman said...

Teruskan perjuanganmu dan istiqamahlah.. Sesungguhnya amalan yang dicintai Allah adalah yang berterusan walaupun sedikit.. Syukran atas komennya..